Braditi Moulevey : Padang harus jadi sentra perdagangan beras



Padang – Pengusaha nasional asal Kota Padang, Sumatera Barat (Sumbar), Braditi Moulevey terus menyusun sejumlah rencana untuk membangun tanah kelahirannya agar naik kelas dan dari saat sekarang ini.

Teranyar, Moulevey berencana ingin menjadikan Kota Padang sebagai pusat perdagangan beras dan bisa melakukan swasembada bahan pangan pokok utama masyarakat Indonesia tersebut.

“Salah satu program saya, yaitu menjadikan Padang sebagai daerah yang bisa melakukan swasembada beras dan juga pusat perdagangan beras dengan meningkatkan hasil pertanian di Kota Padang,” katanya, Rabu (29/5/2024) malam.

Program tersebut, katanya, merupakan target jangka panjang. Moulevey juga ingin membangun Food Station yang berada di dalam naungan Badan Usaha Milik Daerah (BUMD).

“Food Station itu akan menjadikan warga Kota Padang swasembada beras dan beras tersebut bisa kita jual ke daerah-daerah lain di luar Kota Padang dalam bentuk kemasan yang menarik dan bisa dijual retail ke warung-warung serta minimarket, sehingga akan menambah Pendapatan Asli Daerah (PAD) Kota Padang,” kata Ketua Badan Pimpinan Cabang (BPC) Himpunan Pengusaha Muda Indonesia (HIPMI) Kota Padang yang pertama tersebut.

Niat baik dan gagasan dari Braditi Moulevey itu ternyata disambut baik oleh investor dari PT Nusantara Merdeka Group, Ghufron M.

Pria yang juga berasal dari Kota Padang itu mengatakan, dirinya sangat mendukung terkait gagasan Braditi Moulevey di bidang pertanian dan pangan untuk dikembangkan di Kota Padang.

“Intinya saya diminta untuk mendukung ide dan program beliau di bidang pertanian, kebetulan kami juga bergerak di bidang pertanian, beberapa sektor pertanian bisa kami support di Kota Padang,” katanya.

Dukungan yang diberikan itu, kata Ghufron adalah pemberdayaan petani, seperti penyediaan bibit dan pupuk serta alat-mesin pertanian (alsintan) yang didatangkan dari Jakarta.

“Kebetulan saya berharap ketika Braditi Moulevey bisa menjadi Wali Kota )atau Wakil Wali Kota Padang), bisa membuat program lumbung pangan, yakni mengolah pertanian dari hulu ke hilir, seperti pemberian mikro kredit untuk petani, riset itu telah kami lakukan,” katanya.

Permasalahan terhadap petani yang ada di Kota Padang, kata Ghufron, seperti punya lahan namun tak bisa menggarap sawah sehingga mengambil jalan pintas meminjam uang kepada toke.

“Karena mereka berhutang, dibeli oleh toke itu murah. Maka, kami ingin membawa konsep kredit nol persen untuk petani, dengan syarat kami menyediakan stock center, kami membantu penjualan hasil panen dengan harga layak, kami juga bekerjasama dengan perusahaan pupuk swasta dengan harga di bawah rata-rata namun memiliki kualitas terbaik,” katanya.

Selain rencana membangun lumbung pangan, Ghufron dan Moulevey tidak menutup kemungkinan untuk mengembangkan tanaman jagung. Namun, untuk tahap awal, lumbung pangan bisa membantu petani agar mereka tak kelimpungan.

“Kalau sekarang ini, mereka hanya dapat letihnya saja. Ada petani yang punya sawah, namun diupahkan ke orang. Saya ingin mengadaptasi penggunaan peralatan penyemprot pestisida dan perangkat berupa bedeng berjalan, boleh petani menggunakannya, dengan sistem sewa,” katanya.

Ketika petani memerlukan bibit dan pupuk, pihaknya juga siap menyediakan itu dengan perusahaan bibit beras, padi yang terpercaya dan berkualitas.

“Kami ingin melakukannya dari hulu ke hilir, dimulai dari program kredit mikro petani, penjaminan pupuk dan bibit, penyewaan alsintan dengan harga murah hingga penggilingan padi antar jemput, kemudian agen pemasaran hasil panen petani, kami repackaging, biasanya menggunakan karung, sekarang menggunakan plastik dan divakum, itu semua bertujuan untuk menambah value atau nilai jual,” katanya.

Program tersebut, katanya, bisa diterapkan kepada kelompok tani (poktan) dan harus bekerjasama dengan stakeholder terkait.

Dirinya beralasan program tersebut bisa dijalankan jika Braditi Moulevey menjabat lantaran keseriusan yang ditunjukkan oleh Wakil Ketua DPD Partai Gerindra Sumbar tersebut.

“Beliau itu sportif, tidak muluk-muluk, apapun hal yang baik diterima, dia tidak berfikir aneh-aneh, saya bicara apa adanya,” katanya.

Ghufron menilai sosok Braditi Moulevey sebagai orang yang sangat memuliakan orang tua di tengah kesibukannya sebagai pengusaha.

“Wajar jika jalan Moulevey itu selalu lancar dan rezekinya lancar. Satu hal yang saya perhatikan, dia tidak suka menjelekkan orang lain,” katanya.

Selain itu, dirinya sangat mendorong dan mendukung penuh keinginan dari Braditi Moulevey untuk membangun Kota Padang.

“Sehebat-hebatnya kami di rantau, tujuannya adalah untuk membangun kampung halaman. Saya bisa membantu Moulevey di pemerintahan, saya di investasinya,” katanya.

Ghufron menilai Braditi Moulevey punya tekad kuat meningkatkan taraf hidup masyarakat di Kota Padang agar bisa menjadi tuan di tanah sendiri.

“Dia ingin anak muda di Kota Padang bisa dengan mudah mendapatkan pekerjaan di kampung halamannya. Sehebat-hebatnya di rantau, jika tak membangun kampung halaman, maka akan sia-sia,” tuturnya. (*)

Terbaru

  • All Posts
  • IKM
  • PILKADA KOTA PADANG
  • UMKM Padang
Moulevey Padang TV

June 13, 2024/

Bakal Calon Wali Kota (Bacawako) Padang, Braditi Moulevey memaparkan sejumlah program kerjanya dalam memimpin Ibukota Provinsi Sumatera Barat (Sumbar) itu…