Fauzi Bahar: Braditi Moulevey Layak Memimpin Kota Padang

Calon Wali Kota Padang, Braditi Moulevey dinilai layak untuk maju menjadi pemimpin di Ibukota Provinsi Sumatera Barat (Sumbar) tersebut.

Pernyataan tersebut disampaikan langsung oleh Wali Kota Padang periode 2004-2014, Fauzi Bahar Datuak Nan Sati yang kini menjabat sebagai Ketua Lembaga Kerapatan Adat Alam Minangkabau (LKAAM).

“Saya kenal dia berpengalaman di organisasi, penampilannya cukup bagus. Begini yah, pemimpin itu seharusnya yang paham organisasi, sehingga dia paham maunya berbagai kelompok,” katanya kepada , Minggu (23/6/2024) siang.

Seharusnya, kata politisi Partai NasDem itu, pemimpin itu harus mengurus permasalahan di luar, tidak terfokus kepada urusan di internal.

“Karena itu urusannya Sekretaris Daerah (Sekda). Saya dahulu begitu, ketika saya menjadi Wali Kota Padang, yang mengurus di dalam (Aparatur Sipil Negara) itu Sekda, Emzalmi. Sekda ini lebih pintar daripada kita ini,” katanya.

Seorang Wali Kota atau Bupati, katanya, mengurus masyarakat yang ada di luar dan mencarikan solusi terkait persoalan yang dikemukakan.

“Saya melihat, gayanya itu seperti saya memimpin Kota Padang dahulu, ada kemiripan (dengan versi disempurnakan dan kekinian),” katanya.

Selain itu, ia menyarankan Braditi Moulevey untuk rajin bersedekah setiap hari kepada masyarakat kurang mampu. Sedekah, katanya, memiliki kekuatan ampuh karena juga dianjurkan di dalam agama Islam.

“Tidak usah banyak-banyak, misal, nampak orang kurang mampu atau kurang beruntung, bantu saja sebisanya, atau kasih saja makanan kepada orang tak mampu yang ditemukan di luar, itu sangat dahsyat itu efek positifnya, saya yakin itu,” katanya.

Tidak lupa, ia meminta Wakil Ketua DPD Partai Gerindra itu untuk meminta doa dan restu dari orang tua, terutama ibu.

“Jika ibu sudah memberi doa restu, maka itu urusannya sudah sama Tuhan, doa ibu itu, yakinlah, doanya itu tembus ke langit dan langsung diijabah,” katanya.

Sebagai sesama orang Lubuk Minturun, Fauzi Bahar melihat Braditi Moulevey sangat layak untuk memimpin Kota Padang.

“Yah, kembali lagi, dia itu udah kenyang berorganisasi. Sehingga kemampuan dan manajerialnya itu tak usah diragukan lagi. Saya juga kenal balik dengan keluarga besarnya. Kita lihat saja seperti apa perkembangannya nanti,” katanya.

Sementara itu, Braditi Moulevey mengaku masukan dan saran dari Fauzi Bahar yang ia terima bisa diimplementasikan dalam niatnya maju menjadi kepala daerah.

“Saya fikir ini sangat bagus, masukan beliau juga kami butuhkan. Bagaimanapun, beliau cukup paham dengan persoalan Kota Padang karena pernah menjadi Wali Kota selama dua periode,” kata pria yang lama berkecimpung di Komite Nasional Pemuda Indonesia (KNPI) Kota Padang itu.

Terkait dengan doa restu dan dukungan keluarga, kata Braditi Moulevey, niatnya maju sebagai Bakal Cawako Padang juga berawal dari dorongan orang terdekatnya.

“Merekalah orang yang pertama kali mendorong saya untuk maju, sehingga saya merasa percaya diri dan yakin untuk ikut bertarung di Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) Padang ini. Saya akan bekerja semaksimal dan sebaik mungkin jika amanah ini diberikan oleh masyarakat selama lima tahun ke depan,” tutur Wakil Sekretaris Jenderal (Wasekjen) Dewan Pimpinan Pusat (DPP) Ikatan Keluarga Minang (IKM) kelahiran Padang, 7 Januari 1982 tersebut.

Braditi Moulevey merupakan anak dari pasangan Sidi Didi Tilkambas dan Bonita. Keluarga besar Braditi Moulevey bermukim di kawasan Tabing dan Lubuk Minturun, Kecamatan Koto Tangah.

Dia diketahui juga memikiki pandam pakuburan keluarga di Lubuk Minturun. Keluarga besarnya merupakan tokoh masyarakat pada era 90-an, yaitu Nazif Lubuk (Acip), Syafril Lubuk (Bujang) dan Makmur Lubuk (Tince).

Keluarga besar orang tua Braditi Moulevey juga ada bermukim di Jati, Kecamatan Padang Timur, Kota Padang, Sumbar.

Sementara sang ibu, Bonita, memiliki keluarga besar di Marapalam dan Parak Karakah, Kecamatan Padang Timur, Tanjung Saba, Pegambiran, Kecamatan Lubuk Begalung. Pandam pekuburan orang tua perempuannya berada di Pegambiran.

Terbaru

  • All Posts
  • IKM
  • Kegiatan bang levi
  • PILKADA KOTA PADANG
  • UMKM Padang